Posted in Random, Reciting Daily Events

2.0.1.2.

2012, at last! Cepet banget yak perasaan baru kemaren taun baruan di Banjar sambil smsan sama Firza. Eh tiba – tiba udah taun baru lagi

Btw, katanya kan Desember ini kiamat tuh. Tapi kok gak ada berita hebohnya sih?

How‘s your new year‘s eve people? Mine was veeeeery memorable :3

Secara ini taun baru pertama gue sebagai anak rantau yang jauh dari orang tua, otomatis gue punya ekspektasi tinggi dong. Apalagi gue kan merantaunya ke Depok dan itu gak jauh – jauh banget lah ya dari Jakarta.

Bayangan gue, taun baru ini bakal sleepover dan bakar – bakaran sama geng galau (Mel, Valid, Meista, Rissa), jomblo delusional (Danur, Iffa, Alia, Aini, Shani), juga anak rantau (Woro, Era, Eida, Vita, Cinta, dsb)

Sayangnya, gue harus menghadapi kenyataan pahit bahwa sebagian besar anggota geng galau dan jomblo delusional itu anak Jabodetabek yang bakal taun baruan sama keluarganya

Yasudahlah ya, masih ada anak rantau dan Iffa si anak lokal ini.

Tapi hidup gak seindah itu kawan. Tetap saja ada halangan yang… mengerikan

Senin, 2 Januari 2012, adalah hari pertama UAS

*hening*

*ngais tanah*

Depresi lah gue. Gue pikir gue akan taun baruan sendirian di kamar (lagi) dan lebih parah, bakal BELAJAR sendirian. Tapi emang gue orang baik, gue mendapat secercah harapan dalam bentuk rencana belajar bareng sambil taun baruan di KFC bersama Era, Cinta, dan Alia

Udah ada rencana, berarti tinggal cari massa. Dan mengingat reputasi gue sebagai anak hedon gue dinobatkan secara tidak resmi untuk menjadi koordinator, sehingga gue pun bergerilya cari massa di H-1.

Dan ini adalah saat – saat di mana gue bete, ngamuk, marah – marah, dan ngotorin timeline twitter gue baik yang asli maupun yang alter-ego

Kalau boleh numpang bete ulang di sini, gue masih gak habis pikir. Bisa – bisanya mereka minta buat cari tempat selain KFC karena KFC bakal rame banget. Ya haloooo. Ini malem taun baru. KFC tempat publik satu – satunya yang buka 24 jam di Depok. Put them together, dan tentu saja lo akan mendapatkan sebuah tempat yang rame.

Kalau mau cari yang sepi, ke kuburan aja gimana? Sepi lo pastian. Paling cuma ketemu setan. Siapa tau diajakin ajeb – ajeb bareng. Seru kan.

Gue, tentu saja, bisa menemukan jalan keluar. Setelah guling – guling di kasur sambil ngerasani orang, gue dapet ide brilian : “Kenapa gak taun baruan di Adityawarman aja? Udah weekend, taun baru pula. Kosong pastinya itu rumah!“

Ide yang ini, jelas, diterima semua pihak Yak kalik gak nerima. Minta ditabok apa Tapi sumpah ya, masih ada aja halangan. Gue menemukan bahwa ternyata banyak PHP disini. Udah bilang pengen, begitu dikonfirm, gak bisa. Ada pula yang udah bilang “iya“ dengan mantepnya terus ngebatalin di last minute. Well Vita ngebatalin karena gak boleh sama bokapnya sih But still, last minute cancellation is something I despise. Don‘t go around making promises when you‘re not actually sure about it *sulk*

Dalam kondisi brte maksimal itu, gue udah mantep bakal tetep ke Adityawarman walaupun semua orang batal. Daripada gue bete sendiri di kosan, mending bete sendiri di Adityawarman. Paling gak ada internet sama AC.

Dasar emang gak ditakdirin #foreveralone di 2012, Aini sama Era gak batal dong *joget joget* Maka mulailah kita bertualang naik KRL ke Gambir untuk terus naik busway dari Monas ke Blok M

Masalahnya adalah : halte Monas itu di mana yak? 😐

Tanya – tanya di Gambir, satu satpam ngasih tau kita jalan pintas buat masuk. Dan jalan pintas itu saudara – saudara… adalah sebuah “gang“ kecil di sela – sela pagar. Lebarnya gak sampe setengah meter. Sumpah, tes kelangsingan banget. Gue? Jelas lewat lah. Gak liat bodi gue slim gini? *ketawa puas*

Perjalanan masih panjang kapten. kita masih harus muterin Monas buat sampe ke halte busway. Sampe halte busway sekitar jam setengah 6, kita disambut pengumuman : “pada tanggal 31 Desember 2011, trans Jakarta hanya akan beroperasi sampai pukul 18.30“ Meeen bayangin deh kalau kita sampe halte jam 7 gitu. Mau jadi apa cobak *merinding*

Touchdown Blok M, bukan berarti kesulitan berakhir. Kenapa? Karena tour guidenya adalah gue. Dan gue punya reputasi yang sangaaat indah sebagai cewek dengan orientasi arah dan ingatan soal jalan yang super parah. Iya, gue lupa jalan dari Blok M ke rumah *nyengir inosen* Lah terakhir kali gue kesana naik busway itu kelas 1 SMA sih. Itu pun pake tanya polisi dulu buat bisa sampe rumah -,-

Kesulitan – kesulitan itu pun memotivasi kita untuk memanfaatkan waktu sebaik mungkin dan begitu sampai Adityawarman, kita lansgung diskusi dan belajar PIP.

Mana ada

Yang ada juga masuk rumah, taro tas, ganti baju tidur, terus ambil posisi pewe di kantor dan ngenet dengan sangat bahagianya sambil nunggu delivery McD. Niat awalnya sih delivery KFC. Tapi 14022 sibuk terus. daripada kita jadi headline awal tahun bertajuk “Tiga Mahasiswa UI Mati Kelaparan Karena Tidak Bisa Delivery KFC“ (dan untuk menghindari gue dikanibalin Aini sama Era) jadilah kita ganti halauan ke McD. Dari pesanan kita, bisa diliat siapa yang :

porsi makannya normal (kentang large + 1 ayam) –> Gue

kelaperan (1 nasi + 1 ayam + 1 kentang regular) –> Aini

kalap (3 nasi + 2 ayam + 1 sundae coklat) –> Era

Sepertinya, McD membawa pencerahan buat kita. Kita sadar bahwa UAS ini adalah penentuan IP kita, dan kita harus bisa mendapat nilai bagus agar tidak mengecewakan orang tua yang udah bayar mahal buat menguliahkan kita di UI. Dan sudah sepantasnya kita mengawali taun baru dengan melakukan hal terpuji yaitu belajar.

Sebenernya sih, kita udah gak ada kerjaan aja. TV gak mau nyala. Mau ngenet, udah bosen. Udah mager pula, pewe banget di lantai atas. Sofa sama kursinya enak banget. Yaudah deh, kita pun menghabiskan sisa malam taun baru dengan belajar Pengantar Ilmu Politik sambil dengerin radio dan suara kembang api dari daerah sekitar.

Btw, itu yang maen kembang api abis berapa duit yak? Niat banget lo nyalainnya dari H – 3 jam taun baru *geleng geleng*

Amazingly, kita bertiga berhasil belajar dan menghafalkan semua materi PIP malem itu *tebar confetti* Alhamdulillah yah, sesuatu banget *hapus air mata bahagia*

Amazingnya lagi, gue bisa bangun jam 6 padahal gue tidur jam 2. Dan saat gue bangun, tentu saja Aini sama Era masih nyenyak di alam mimpi. Otak jail gue pun lansgung jalan *evil smile ala kyuhyun*

imageimage

Enak ya kakak tidurnya? Yang moto kelaperan dan kehausan lo itu dan gak ada makanan dan minuman di rumah~

Tebak gimana kita mengawali 2012? Iyak, ngenet sambil sarapan ditemani hujan-yang-awalnya-romantis-tapi-ternyata-anginnya-kenceng-banget-dan-makin-deres- bikin-kita-kejebak-sampe-siang

Baru sekitar jam satu siang kita berhasil mengumpulkan niat untuk melawan rasa mager dan balik ke Depok. Motivasi aslinya sih, laper.

Di Blok M Square, tebak dong kita nemu apa~ Iya, kita nemu KFC dengan indahnya. Dih tau gitu kan malem sebelumnya bisa beli dulu di situ terus dibawa ke rumah gak perlu nunggu delivery dan bayar biaya delivery *bete*

Btw, gue curiga buta arah gue nular ke Era sama Aini. Itu, atau kita emang gak direstui pulang ke Depok. Lah mau nyari halte busway aja susah banget. Masak pake muter – muter Blok M Square, lewat parkiran, muter Blok M Mall, terus salah masuk ke tempat kedatangan pula! Udah gitu yak, loketnya baru buka ternyata. Rame banget coooy *facepalm*

Toh kita bertiga berhasil balik ke Depok dengan selamat tanpa insiden apapun kecuali liat anak kecil kepalanya kejepit di pagar Monas. Serem abis. Dan gue jadi ngidam arum manis sampe sekarang gara – gara ada anak kecil bawa arum manis

So yeah, it‘s not actually what I define as the best new year‘s eve ever. I spent it studying politics, no barbeque whatsoever, no tv, no fireworks, and no happy reaction when the clock tick twelve. Cuma “Eh, udah taun baru, happy new year yak!“ terus lanjut baca handout lagi.

But still, it was fun, unexpected – in a good way – and a lot of firsts. Pertama kali taun baru jauh dari ortu, pertama kali taun baru sebagai mahasiswa, pertama kali taun baru sebagai anak kos, pertama kali sleepover pas taun baru, dan pertama kalinya dalam sejarah gue belajar waktu taun baru! Seorang Erlita Putranti belajar di malem taun baru itu harus dirayakan (banget) loh

Bisa dibilang juga itu pertama kalinya gue taun baru berduaan sama cowok. Lah si Aini kabur ke kamar sementara gue sama Era masih pewe di lantai atas sampe jam dua -,- gak unyu sama sekali, gak romantis, dan gak sama pacar (gak kayak si Firza tuh yang taun baruannya unyu banget *iri*) but still, it counts, right? 😉

At the end, I can proudly say that my new year‘s eve was very memorable :3

How about you?

Erlita Putranti,

Semoga tahun ini sampai 31 Desember, bukan 21 Desember

Advertisements

Author:

An emotionally invested enthusiast of pop culture. Apathetic by design. Aesthetically offensive and eloquently candid. A sentimental heathen.

2 thoughts on “2.0.1.2.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s