Posted in The Tale of Yellow Jackets

Resmi jadi maba!

Hari Minggu tanggal 11 September kemarin adalah hari yang penting. Kenapa? Karena hari itu adalah peringatan 10 tahunnya kejadian 9/11 di WTC hari dimana gue akhirnya dapet Jaket Kuning!!!

Setelah perjuangan berat mengikuti Kamaba tanpa bolos yakin? oke, bolos 2 hari. Pas okk hari kedua sama 17 agustusan. Mager je. 2 hari doang nih? Uhh, iyadeh 3 hari. Sama hari terakhir padus gara gara gak ada absen. Males banget ikut kalo gak ada absen. Gue dateng demi absen meeen. Biar bisa dapet Jaket Kuning

Ehem, oke, back to the topic, jadi intinya setelah berjuang keras mengikuti rangkaian Kamaba mulai dari yang seru sampai yang bikin jarum jam seolah berdetak lebih lambat itu, saya akhirnya resmi mendapatkan Jaket Kuning!!!

Walaupun sempet ada penundaan dikit karena pake padus dulu dan sambutan and the blah, jadwal yang harusnya jam 7 diundur jadi jam 9, terus diundur lagi jam 10, dan akhirnya setengah 11an kayaknya itu Jaket Kuning mulai dibagiin

Sayangnya Jaket Kuning dibagiin per fakultas

Dan urut nomer fakultas

FISIP nomer 9

…..

Nunggu lagi deh

 

Sambil nunggu, biarpun harusnya kita stay di dalem balairung, tapi dikarenakan cacing – cacing di perut udah mulai demo omong – omong demo, jadi inget kemaren malem #uhuk #kode akhirnya gue sama woro pun keluar nyariin si danur terus kita cari makan di sekitar balairung. Dan ada kejadian super random, di mana waktu gue abis beli siomay dan lagi ngocok ngocok plastiknya dengan khusyuk biar bumbunya nyebar, ada cowok muncul entah dari mana yang tiba – tiba tanya, “enak gak siomaynya?” Rada kaget dan separo gak fokus, sambil nggigit tahu, gue menjawab “eh? belom juga dimakan.” Si cowok random pun nyengir dan berkata, “oh yaudah makan dulu sana. terus kasih tau gue” terus dia ngeluyur pergi

ELOH SIAPEH?

 

Akhirnya, setelah penantian panjang tiada akhir, FISIP dipanggil juga. Belom selesai kakak menwa ngomong “Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik,” kita udah nyerbu meja pembagian Jaket Kuning dengan semangat. Saking semangatnya sampe kita diteriakin kakak menwa disuruh baris yang rapi

Terus setelah itu Jaket Kuning sampai di tangan, apa yang kita lakukan?

Pastinya foto foto doooong

mama, anakmu sudah resmi jadi mahasiswa mama :’)

 

Para banci foto. Dari kiri ke kanan : Woro si anak Boyolali, gue sang pemilik blog, Ana yang tidak sedang digantikan Ani, Febby yang rada cablak, Trian yang udah mulai ketularan gilanya gue sama Woro, dan Vila alias Vita

 

Terus langsung ganti profpic di BBM dan ngirim foto ke emak dong yang baru berhasil malemnya gara gara Rosie protes minta dipensiunkan. Iya, Rosie nama BB gue. Dinamain si Pilcak tuh

Selesai foto foto, tentunya kita langsung jalan jalan dan bersenang senang dan merayakan hari di mana kita resmi jadi maba, saat kerja keras kita selama mengikuti Kamaba  diakui dan akhirnya kita akan beneran mulai memasuki dunia perkuliahan …

Ngarep abis. Orang kita ndeprok di basecamp (baca : kosan Gabby) sampe jam 8 lewat. Sampe kosan aja udah hampir jam 9. Ngapain? Mengerjakan sesuatu yang lebih baik tidak disebutkan demi kebaikan kita bersama B-) ceilah, udah kayak bikin bom aja gayanya

Omong omong, itu pulangnya awkward to the max dikarenakan saya merelakan diri menggantikan Rasha nebeng Torang yang bawa mobil yang artinya saya cuma akan dianter sampe gerbang biar Rasha yang kosnya ndlesep bisa dianterin Fifa pake motor sampe kos dengan selamat sentausa. Kenapa awkward? Karena seriously there was nothing to talk about. Gue sibuk sama Logan iya, itu nama LG gue dan si Torang sibuk dengan setir. Dan rokoknya

Terus, tanggal 12 kita akhirnya mulai kuliah …

Ribet juga yah mesti cari temen buat barengan ke gedung dan masih aja bawa bawa ransel yang keisi penuh kemana mana #kode

Tapi kuliahnya sih seru banget. Atau mungkin karena itu baru perkenalan kalik yak. PIP lumayan lah, walaupun harus rada ngajak bertualang ke alam mimpi. Yang kayaknya seru sih MPKT A. Jadi di kelas itu, kita dibagi jadi 5 kelompok. Tiap kelompok harus punya satu ketua. Dan believe it or not, gue ketua kelompok. Dan wakil ketua kelas.

Oke stop staring in shock like that. Ada alasannya kok. Alasannya simpel banget. Gue gak percaya sama kelompok gue. Ya gimana enggak, bentukannya pasif semua gitu. Daripada ntar malah ribet dan mengancam nilai dan berujung gue stres sendiri, mending gue aja deh yang jadi ketua.

Dan tau gak sih, salah satu anak kelompok gue bilang “Udah, elo aja yang jadi ketua. Muka lo muka orang bertanggung jawab” err, seriously? I think you need to see the doctor. Muka antagonis gini dibilang bertanggung jawab? Mines lo nambah kayaknya. Coba ganti lensa kacamata deh

Yang lucu, dari 5 kelompok yang ada, 4 ketuanya adalah anak Komunikasi yang yah, gak jauh beda lah sama saya. Sama sama cablak. Dan cewek semua. Dan heboh minta ampun. Yang satunya cowok anak admin negara kalo gak salah yang bau – baunya ditumbalkan sama kelompoknya

Terus, dari 5 ketua kelompok itu, bakal dipilih 1 orang ketua kelas. Karena si whathisname udah jadi ketua kelas PIPnya dia, jadi tinggal kita para cewek kokom sebutan ala yuki yang tersisa. Maka kita pun melakukan pemilihan dengan cara yang sangat demokratis dan adil

Hompimpah

Dan 2 orang kurang beruntung yang harus pingsut adalah gue dan Garnis. Alhamdulillah, gue berhasil menang dan Garnis pun sukses jadi ketua kelas. Sayangnya, euforia bahagia gue tidak bertahan lama karena kata Mas Oli harus ada wakil. Yaudah, jadilah saya wakil ketua kelas. Nis, mpc lo gak boleh absen ya. Jangan sampe lo limpahin tanggung jawab ke gue. Oke?

Gitudeh hari pertama gue kuliah. Hari ini gue gak kuliah karena gue libur aje getooh muahahaha. Libur yang gue manfaatin buat mbolang di Margo City dikarenakan gak ada temen buat ke citos dan no, gue gak sanggup bayar ongkos taksi depok – citos pp sendiri. Sanggup sih, tapi gak ikhlas :B

So far, I haven’t feel like a college student, yet. Maybe because the real college life hasn’t started. Maybe I’m not  ready to start college life right after Kamaba ended without any rest. Yah, kemungkinan besar sih karena masih ada ospek yang menghantui.

But well, let’s just let it flow and enjoy it for now. Though it is way easier to be said than done. Semoga gak bakal susah dan bikin galau. Amin

 

Oh shit, gue belom njait makara fisip ke jaket kuning!

Advertisements

Author:

An emotionally invested enthusiast of pop culture. Apathetic by design. Aesthetically offensive and eloquently candid. A sentimental heathen.

One thought on “Resmi jadi maba!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s