Posted in Thoughts

Tentang IPA dan IPS

Semua murid SMA, dari yang cupu sampe yang Anak Gahol seDaerah, dari yang alergi bolos sampe yang udah profe dalam hal bolos membolos, dari yang kerjaannya belajar sampe yang kerjaannya online, dari yang cowok sampe cewek, dari yang kesayangan guru sampe yang dibenci guru, apapun bentuknya, pasti tau, kalo di akhir kelas 1, mereka harus mengambil sebuah pilihan

Pilihan yang bisa jadi sangat berat, terutama jika kita masih tidak tahu apa yang sebenarnya kita inginkan, atau, lebih parah lagi, kita tahu, tapi kita tidak diizinkan

Bisa jadi pada akhirnya kita mengambil pilihan yang kita yakin itu benar, dan kita berpegang teguh padanya sampai lulus, karena itu pilihan kita

Atau bisa jadi kita salah memilih. Sehingga akhirnya kita menyesali pilihan itu, dan dua tahun masa SMA kita seolah terbuang sia sia karena kita menuntut ilmu yang pada akhrinya, hanya menjadi angin lalu

Di akhir kelas 1, kita harus memutuskan, apa kita akan menjadi anak IPA, atau anak IPS

Aku sendiri cukup beruntung karena sejak awal memutuskan untuk masuk IPS, dan alhamdulillah ortu juga ga masalah

Nah mulai kelas 3 gini, semua udah mulai sibuk mikirin mau kuliah di mana dan jurusan apa

Kodratnya, anak IPA ambil jurusan IPA, dan anak IPS ambil jurusan IPS kan?

Tapi nyatanya, toh ada juga anak IPA yang memutuskan untuk “nyebrang” dan ngambil jurusan IPS. Mungkin sejak awal mereka emang pengen IPS, tapi karena satu dan lain hal mereka ga bisa. Atau mungkin mereka baru sadar kalo mereka pengen IPS di kelas 2, saat mereka udah terlanjur milih IPA

Apapun alasannya, mereka tetep aja anak IPA, yang, kalo mau ekstrim nih, ngelanggar garis batas antara IPA dan IPS

Beberapa temen temen saya kayak Yeauch dan Teye, adalah contohnya

Dan untuk beberapa murid di kelasku, hal ini kayaknya jadi masalah besar yang sensitif banget. Tiap ada omongan soal ini, mereka langsung pasang muka ga enak. Dan mereka juga sangat tidak menerima ide ini, bahkan cenderung menolak. Banget

Well bukan hak saya buat mengomentari sikap mereka, ataupun sikap anak IPA yang “nyebrang”

But IMO, it’s not a big deal. Toh sebenernya ga ada larangan kan buat mereka nyebrang? Kalo kita yang IPS mau nyebrang ke IPA masuk KU kek apa KG apa Teknik juga sebenernya sah sah aja kan. Ga ada yang ngelarang kok. Cuma, biasanya kita terlalu tinggi hati dan mengatakan “Ah buat apa masuk jurusan IPA. Ga penting”

Ini bukan post untuk membela anak IPA, apalagi menyalahkan sikap teman teman IPS saya

Tapi sebenernya apa masalahnya sih dengan anak IPA yang “nyebrang”? Kita kan juga ga tau alasan mereka. Mungkin aja mereka punya alasan bagus lo, cuma kita ga mau ndenger dan menganggap itu cuma bisa bisanya mereka buat membenarkan tindakan mereka

Toh apa sih yang harus kita takutin? Takut mereka nambah – nambahin saingan? Takut mereka merebut tempat yang seharusnya kalian dapatkan? Takut kalian dikalahkan oleh mereka?

Well in my opinion, it’s not a reason. Justru harusnya rasa takut itu dijadiin sebuah kesadaran, bahwa mungkin mereka adalah saingan berat. Mungkin mereka bisa merebut tempat kita. Mungkin mereka bisa mengalahkan kita. Jadiin itu alasan supaya kita ga stuck di posisi kita sekarang, menyadari bahwa kita masih jauh dari kata baik, bahwa selalu ada kemungkinan kita akan gagal, dan kita harus berusaha untuk jadi lebih baik lagi

Kalau pada akhirnya amit amit kita gagal, dan kebetulan itu karena ada anak IPA yang “nyebrang”, artinya cuma satu : Kita harus mengakui kalau mereka emang lebih baik dari kita

Jangan jadiin mereka kambing hitam dong. Mungkin aja kenyataannya emang kita yang kurang berusaha sementara mereka berusaha gila gilaan kan? Jadi mereka ga gampang lo. Ngejar materi IPS 3 tahun dalam waktu kurang lebih 1tahun, ditambah harus belajar IPA buat UN juga

Bukannya itu berarti kita sebenernya di atas angin? Kita belajar IPS selama 3 tahun. Kita ga perlu ngejar materi yang belom pernah kita sentuh dalam 1 tahun ini. Materi yang kita pelajarin untuk UN dan UM itu sama sama IPS

Terus apa sih yang kita takutin?

Bukannya aku mengkhianati IPS dengan membenarkan perbuatan mereka

Cuma, jujur sejujurnya, aku terganggu dengan sikap kalian. Mereka, anak anak IPA yang “nyebrang” itu, temen temen kita juga lo. Mbok ya tolong ga usah segitunya. Daripada berhasil sendiri, lebih menyenangkan berhasil sama sama kan?

Jadi ya maaf kalau misalnya saya memilih untuk berbagi informasi dengan mereka. Belajar bareng mereka. Mereka teman saya. Dan saya, ingin bisa berhasil bersama mereka. Karena di mata saya, mereka bukan “pelanggar garis batas”. Mereka orang yang cukup berani untuk mendobrak garis batas itu, dan menanggung semua konsekuensinya

Bahkan mungkin, lebih siap dari aku, kamu, dan kalian

Antz,

Teman itu saling bantu sampai akhir. Ga ada namanya berenti temenan cuma karena beda jurusan atau bersaing memperebutkan tempat di fakultas yang kita pengenin

Advertisements

Author:

An emotionally invested enthusiast of pop culture. Apathetic by design. Aesthetically offensive and eloquently candid. A sentimental heathen.

31 thoughts on “Tentang IPA dan IPS

  1. wush like this banget, walaupun aku nggak ada niatan nyebrang.

    seharusnya kamu nulis di tajuk opini di Kompas, KR, dan sebangsanya.
    diksimu epic, ketok nek suka mbaca

    1. Thaaanks 🙂 hanya menuliskan pemikiran saya kok hehe. agak sebel e sama keadaan di kelas. tapi ya speak up di kelas agak susah jadi yaaaa disini deh hehehe
      uhh diksi? itu makanan apa ya? *nilai bahasa indonesia terancam jeblok*
      Hmm mungkin besok aku coba kirim deh. bantuin yaaak 😀

  2. wah, sebuah tulisan opini yang menarik.. Kalau taun lalu aku ngga terlalu liat ada ‘kejadian’ kaya gini.. Mungkin karna aku kurang deket ma anak2 sosial 65 jadinya ngga tau. Tp dari kacamata saya *hahahaha minus 1.5, bener tuh, kalian harus tetep kompak. Sebenernya milih jurusan itu ga sesimpel milih IPA ato IPS.. Jurusan itu menetukan mau jadi apa kmu besok, ga mungkin kan masuk HI gedenya jadi dokter.. hhe ajaib tenan.
    Makanya ga semua orang bisa langsung milih jurusan pas habis lulus kelas 1.. Sepertinya kalo anak milih masuk IPS, dia sudah punya gambaran range jurusan yang mau digeluti. Kalo masuk IPA itu belum tentu, mungkin ada yg masih bimbang dsb. Kelas 3 tuh tahap pematangan mau milih jurusan apa..hha, sampe pake semedi juga mungkin..:) Jadi biarin aja anak IPA yang mau nyebrang,, hidup adalah pilihan. Ya ngga? haha..
    Justru sebagai anak ips kalian kan udah punya bekal lebih banyak daripada anak ipa yg nyebrang, knapa harus takut. Anak ips malah bisa bantuin, sharing2 gitu.. insya allah ntar dapet pahala sama sukses. Sukses bersama itu kan lebih keren daripada sukses sendirian.. ROCKS!

    Ayo 66, sukses ya!

    1. Makasih mas 😀 wah kalo soal taun lalu aku ga berani ngomong, gatau apa apa juga soalnya, hehe
      Iya, dari kacamata saya *yang minus 3,5 dan silinder 2,5 ini* juga gitu mas. Kebetulan aja aku sama temen temenku yang IPS udah punya gambaran soal apa yang mau kita ambil waktu kuliah, jadi kita udah bisa milih IPS dari awal. Kalau misalnya tempatnya dituker, dan mereka jadi anak IPA yang nyebrang itu juga mereka pasti bakal sakit hati kan kalau misalnya anak IPSnya pada sensi semua gitu, hehe
      Maka itu IMO mending kita saling bantu aja. Sama sama tambah ilmu juga kan. Pasti ada ilmu yang juga bisa kita dapetin dari anak anak IPA itu. Jadi akhirnya bisa sukses bareng bareng 🙂
      Amin mas, doain kita ya 😀

  3. Ya mangap, kalo temen-social66-mu tersayang lebay mengenai masalah ini. Tapi kenapa aku berpikiran yang nulis juga lebay ya nyeritain temen sekelasnya?

  4. gak salah pndapatmu kl hrsnya ank ips ga sensi dg kata “ank ipa nyebrang”.
    tapi gak bener jg kl km cntumkan nama kelas or komunitas.
    kl bs,tlg buat perizinan ke yg pny nama dlu br publish!

    it pndapat simpel saya

  5. gak slh pndpatmu kl hrsnya ank ips ga sensi dg kata “anak ipa nyebrang”.
    tapi gak bener jg kl km cantumkan nama kelas or komunitas. kl bs, tlg buat perizinan ke yg pny nama dlu br publish!

    it pendapat simpel saya

  6. yayaya,ad beberapa yg aku setuju ti,tp sekedar saran blh y?
    Gmana kalo g nyebutin soc 66?
    Soalny yg ak tau g semua ank soc66 berpendapat kayak gt.kasian kan kalo pendapat dia g kyk gt tp org2 ngira dia berpendapat kayak gt.hehe.yg penting 66 sukses lah.amin.

  7. gak salah pndapatmu kl hrsnya ank ips ga sensi dg kata “ank ipa nyebrang”.tapi gak bener jg kl km cntumkan nama kelas or komunitas.kl bs,tlg buat perizinan ke yg pny nama dlu br publish!
    it pndapat simpel saya

    1. Hiyes, my bad. Next time aku minta izin dulu deh ke kalian kalau mau nyantumin nama kelas kita biar ga ku salah gunakan :B

  8. Yaya,ad beberapa yg tak setujui ti dr postingan mu in.tp sekedar saran blh y?Gmn kalo g pake label soc 66?soalny setauku g semua ank soc66 punya pendapat kyk gt,kn kasian ank yg pendapatny g kyk gt.hehe.tp ipa ato ips yg penting 66 sukses lah.amin.

  9. untuk ke dua kalinya aq ngoment diblogmu dg inti yg sm,,

    knp km bs blg gt sih tik ?
    Ap smua ank soc 66 ky gt ?
    Kasian yg gtw ap2 nmx ikt trcoreng krn pndpt sesaatmu yg dipublish ky gn kn,,
    tulisan diatas km berkali2 nyebutin klo km bnr2 memperhatikan perasaan mereka yg km sbut2kn itu, bgmn dg perasaan kami yg km anggap tmnmu ?
    Eh, masih km anggap tmn kn ?

    1. Okaaaay, sejujurnya aku ga paham gimana caranya sampai kamu bisa mempertanyakan apa aku masih nganggep kalian temen apa enggak -,-
      But well, aku emang salah karena menggeneralisasikan kalian semua. And for that I apologize 🙂
      Dan ya, kalian masih aku anggap teman kok. Sampai kapanpun juga kita bakal tetep jadi temen sekelas di Social 66 kan 🙂

  10. Ikutan ya ..
    Mungkin sedikit cerita aja,
    Ada greget tersendiri lho , belajar ciri2 fisik sedimentasi batuan sementara di saat yg sama juga ngapalin sifat2 gen komplementer :B
    Ibaratnya, semacam makan rujak campur karamel lah, harus aware karena sangat mungkin throw up kapan saja kalo digestinya gak kuat. Hehe.
    Bersyukur aja yg menu makannya udah duluan terprogram : lambung lebih sehat, metabolisme lebih terjamin, defekasi juga pastinya lebih lancar kan :)) .
    Intinya, lambung yang dituntut multitasking itu sudah cukup melelahkan. Apalagi kalo akhirnya nanti mencret sampe kisut, masih pake disukurin lagi. Wohoo, itu menyakitkan, teman.
    *maaf kalo perumpamaannya random abis :B*
    Yang jelas, setiap orang pasti lbh familier dgn kapasitas lambungnya kan? Makanya jagalah kesehatan lambung masing2. Hehehe. Opojal. Bdw, nice article, Anti!

    1. Aku agak gagal mencerna perumpaanmu yay *pusing* tapi intinya kira kira dapet lah *sok paham* Tapi bener tuh, sebelum ngurusin lambung orang mending kita ngurusin lambung sendiri dulu, karena belum tentu lambung kita udah bener bener beres. Aku sendiri aja masih dalam proses mbenerin lambung sendiri yang masih acak adut. Yuk berobat bareng bareng :p
      Thaaanks 😀 Komentarmu bagai oasis di tengah gurun *halah* membantu mengurangi keinginan membunuh orang di waktu waktu itu :p

  11. Bagus Ti, pasti lega banget abis nulisnya 🙂 Tapi emang, kelas 3 itu sensitif banget. Apalagi buat urusan perguruan tinggi. Mau ga mau, hal2 kayak gini emang mempengaruhi mental kita kan. I think nothing wrong with that, semua udah ada jatahnya sendiri2. Mau dia ipa/ips, kalo udah rezekinya bakal dapet. Goodluck ya ❤

    1. Oh lega byanget mbak :B Cuma efek sampingnya itu lo agak agak …. di luar perkiraan -,- Iyaa doain ya mbaaaaaaak 😀

  12. Saya merasa tersindir sekali di sini.. Apakah karena saya anak yang bodoh di IPA trus mau coba peruntungan di jurusan2 IPS ga boleh? Apakah teman saya yang dari jurusan agama mau masuk IPS salah?

    1. Eh aku ga ada maksud menyindir mas emje loh -,- kalo aku bilang sih ya terserah. Hak mereka kan mau masuk mana aja. IPS ga seeksklusif itu sampe cuma orang orang tertentu yang boleh masuk kok :p

    1. Amiiiin 🙂 Yep kita kan PADMANABA masak gini aja ga bisa nyelesaiin :p
      Thanks tung. Kamu juga sukses yaaaa 😀

    1. Yayay gituloooh. Sang master biologi. Komennya aja bisa bikin orang ngerti biologi. Keren abis kan mbak yayay :p

      (btw, ini komen yang paling ga ada hubungannya sama isi post ini lol)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s