Posted in Good old days of being an adolescent, Padmanaba

saya capek

saya capek. banget

belakangan ini tiap hari pasti pulang Maghrib karena latian JM

iya, saya tau itu kewajiban saya sebagai pemain

iya, saya tau ga sampe 1 bulan lagi pentas besar

iya, saya tau semua pemaen juga pulang maghrib, malah tokoh tokoh utama dan timpro pulang jam 9an

tapi jujur, saya capek

tiap hari selesai pelajaran langsung ke arbag terus latian sampe malem

gitu terus tiap hari

maaf, saya ga bisa

silahkan kalau mau bilang saya ga bertanggung jawab

silahkan kalau mau bilang saya ga loyal

silahkan kalau mau bilang saya ga niat

silahkan kalau mau bilang saya payah, bisanya cuma ngeluh tanpa ngasih kontribusi yang berarti

saya terima kok

mungkin emang saya seperti yang kalian semua katakan

maka dari itu saya minta maaf

maaf, karena walaupun saya sudah berkomitmen untuk melakukan yang terbaik buat jm, saya tetep ga selalu bisa menomor satukan JM

maaf, karena bagaimanapun juga saya punya “kehidupan” dan kewajiban selain di JM

maaf, karena sering saya menganggap kewajiban dan “kehidupan” lain tersebut lebih penting

maaf, karena bagaimanapun juga saya cuma manusia biasa yang bisa salah, bisa capek, bisa egois, bisa badmood

maaf, tapi jujur saya katakan kalau saya tekanan batin karena semua masalah JM ini

jujur saya katakan bahwa sekarang saya ga bisa menikmati latian JM, ga kayak dulu

jujur saya katakan bahwa sekarang saya benci dan sangat males latian

jujur saya katakan bahwa sekarang saya latian hanya karena itu wajib, hanya karena saya ga mau dimarahin bagus atau thea atau damar atau uli

jujur saya katakan bahwa sekarang saya bener bener ga bisa merasakan kesenangan dari latian JM lagi

mungkin kalian menganggap saya lebay, padahal saya cuma figuran yang sebenernya ga penting penting amat, ga ada juga ga ngaruh, tapi saya ngeluh kayak gini

padahal para pemeran utama lain ga ada yang ngeluh

terserah

saya cuma mau mengeluarkan unek unek yang saya simpen di hati aja kok

Advertisements

Author:

An emotionally invested enthusiast of pop culture. Apathetic by design. Aesthetically offensive and eloquently candid. A sentimental heathen.

2 thoughts on “saya capek

  1. feel the same mbak 😦
    kenapa ya kita yang perannya cuma kecil , cuma figuran kok tingkat stress nya lebih tinggi daripada yang tokoh utama ?
    apa karena kita ngerasa peran kita enggak penting, tapi latiannya berjam-jam makanya kita menomorsekiankan jm ? idk deh 😦

    1. mungkin juga sih pit =_=
      ya kemaren sih kapten udah bilang, kalo semua peran itu penting
      tapi nggonduk ga sih kalo kita udah capek capek dateng ke sana tapi pada akhirnya kita dikacangin
      nggonduk ga nek kita yang cuma rakyat capek capek dateng tiap hari tapi yang penting penting malah masih bolosan?
      gatau deh ah =___=
      sejujurnya saya seneng ini udah h-3 minggu. jadi bakal selesai semuanya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s